Wall Street Terkoreksi, Indeks S&P 500 Turun Hampir 1 Persen

 JAKARTA – Wall street terkoreksi akibat aksi jual saham semakin dalam setelah data pengeluaran konsumen yang lemah memicu kekhawatiran tentang resesi, dengan S&P 500 juga ikut menurun sampai perdagangan sesi II. Berdasarkan data Bloomberg, itu adalah penurunan dalam sejarah, dengan indeks ekuitas turun sekitar 21 persen dalam enam bulan pertama tahun ini -- terbesar untuk rentang waktu tersebut sejak 1970. Imbal hasil Treasury 10-tahun merosot menjadi 3 perseb dari tertinggi satu dekade 3,5 persen pada pertengahan Juni sementara dolar memiliki kuartal terbaik sejak 2016. Belanja konsumen AS turun untuk pertama kalinya tahun ini, menunjukkan ekonomi pada pijakan yang agak lebih lemah dari yang diperkirakan sebelumnya di tengah inflasi yang cepat dan kenaikan Federal Reserve. Pandangan bahwa bank sentral perlu bertindak cepat karena mereka salah menilai inflasi telah mengguncang pasar, dengan para pedagang meningkatkan taruhan pemulihan akan melemah di bawah pengetatan agresif.

"Stagflasi yang telah mencengkeram negara kita saat ini akan mempersulit pasar saham dalam jangka menengah," kata Matt Maley, kepala strategi pasar di Miller Tabak. “Ketika permintaan bukan alasan utama mengapa inflasi menjadi masalah, ekonomi yang lebih lambat tidak akan membantu menurunkan inflasi sebanyak yang tampaknya dipikirkan beberapa ahli.”

Segmen utama dari pasar obligasi terbesar di dunia -- seperti perbedaan antara imbal hasil lima dan 10 tahun -- telah terbalik, menandakan taruhan bahwa suku bunga yang lebih tinggi akan merugikan perekonomian. Inversi umumnya mendahului resesi sekitar enam hingga 18 bulan, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. S&P 500 jatuh di paruh pertama tahun 1970, tetapi bangkit kembali di babak kedua. Setelah paruh pertama tahun yang sulit, Juli akan menjadi sangat penting untuk arah pasar di masa depan di tengah pendapatan perusahaan, data inflasi utama dan pertemuan Fed, menurut Greg Marcus, direktur pelaksana di UBS Private Wealth Management.

Dia mengatakan volatilitas mungkin akan tetap tinggi sampai ada bukti bahwa inflasi sedang, risiko resesi surut dan ancaman geopolitik menurun

Selama beberapa bulan terakhir, strategi yang telah bekerja dengan baik selama satu dekade telah bertemu dengan posisi terendah baru di pasar. Pedagang telah menghindari mantra "beli-the-dip" sambil merangkul mode "jual-the-rally". Akibatnya, S&P 500 memasuki pasar bearish untuk kedua kalinya sejak 2020, setelah jatuh lebih dari 20 persen dari puncaknya di Januari. Tetapi kinerja yang buruk bukanlah indikasi dari apa yang akan datang. Patokan ekuitas AS kehilangan 21 persen pada paruh pertama tahun 1970, selama periode inflasi tinggi yang dibandingkan dengan lingkungan saat ini. Ini melonjak 27 persen selama enam bulan terakhir tahun itu.

"Kami akan mendapatkan pengembalian dua digit antara sekarang dan akhir tahun," Jonathan Golub, kepala strategi ekuitas AS di Credit Suisse, mengatakan kepada Bloomberg Television. “Kami tidak memiliki masalah keuntungan sebanyak yang orang katakan.” Awal pekan ini, ahli strategi Goldman Sachs Group Inc. mencatat bahwa perkiraan margin keuntungan AS terlalu optimis, menempatkan saham pada risiko penurunan lebih lanjut ketika peramal Wall Street menurunkan ekspektasi mereka. Lisa Shalett dari Morgan Stanley mengatakan pada hari Senin bahwa analis memerlukan pemeriksaan realitas tentang proyeksi pendapatan mereka untuk kuartal ini.

( Pandu Gumilar )

LINK : https://market.bisnis.com/read/20220701/7/1550099/wall-street-terkoreksi-indeks-sp-500-turun-hampir-1-persen
Published on 2022-07-01 08:40:38 (GMT +7)

Global Info Regional

Global Info Currency

Global Info Commodity

Links

INFO

PT. Waterfront Sekuritas Indonesia
Memberikan layanan atas transaksi
Repurchase Agreement (REPO)"
PT. Waterfront Sekuritas Indonesia Terdaftar dan Diawasi Oleh





INFO TERBARU
Mulai 26 november 2018 , Penyelesaian transaksi bursa di pasar reguler menjadi 2 hari bursa (T+2)